Dana Kampanye Biden Lebih Besar dari Trump

dana kampanye biden

INTERNASIONAL, AS:– The New York Time melaporkan, dana kampanye Biden menghabiskan sekitar USD48 juta (Rp720 milyar) di telivisi dan radio. Besaran itu diketahui dalam survei yang dilakukan perusahaan pelacakan iklan Analytic Advertising.

Dana kampanye Biden ini ternyata lebih besar dari dana kampanye Trump di televisi dan radio yang hanya menghambiskan setengah dari yang dikeluarkan Biden sekitar USD20,7 juta atau Rp310 milyar.

Bacaan Lainnya

Di Facebook, dana kampanye Biden menghabiskan USD5,4 juta (Rp81 milyar) dalam seminggu terakhir dan Trump USD3,7 juta (Rp5,5 milyar) untuk kampanye di platform tersebut.

Bersama Partai Demokrat dana kampanye Biden dilaporkan sampai September mencapai USD466 juta atau sekitar Rp6,99 trilyun lebih besar dari dana kampanye Trum dari Partai Rebuplik dengan besaran USD325 juta.

Dana Kampanye Biden dan Kenaikan Elektabilitas

Melalui jajak pendapat Siena Colleg New York Times minggu ini, diketahui Joe Biden menutup kesenjangan dengan Presiden Trump di tiga negara bagian yang secara tegas memilih Tuan Trump pada tahun 2016: Iowa, Georgia, dan Texas.

Persentase elektabilitas Biden naik tiga poin meraih simpati pemilih di Iowa yang sebelumnya diikat Mr Trump di Georgia dan turun tiga poin di Texas. (Semua spread itu berada dalam margin of error.)

Hasil di ketiga negara bagian mencerminkan keunggulan Tn. Biden dari kalangan wanita, yang memilihnya daripada Tuan Trump dengan selisih delapan hingga 13 poin. Itulah peluang yang didapat di musim semi calon presiden AS.

Dana Kampanye Biden dan Isu Strategis

Dua peristiwa terkini yang berpotensi menggeser peluang Trump pada kotestasi : isu Presiden Trump mencalonkan Hakim Amy Coney Barrett untuk menggantikan Hakim Ruth Bader Ginsburg di Mahkamah Agung.

Tuan Trump mungkin akan menempatkan keadilan ketiga di pengadilan tertinggi negara, memperkuat warisannya selama satu generasi. Tapi manuver politik itu tidak menguntungkan baginya dalam waktu dekat.

Hilangnya ikon feminis dan kursinya, bisa menjadi motivasi bagi para pemilih Demokrat, seperti halnya kematian Hakim Antonin Scalia pada tahun 2016 untuk Partai Republik.

Isu aborsi dan Undang-Undang Perawatan Terjangkau kembali menjadi sorotan, yang berisiko mengasingkan orang Amerika yang lebih tua dan pemilih pinggiran kota moderat yang telah dirayu presiden.

Sambil memberi energi pada pemilih muda Demokrat yang lebih antusias untuk Justice Ginsburg, isu digulirkan kubu Partai Demokrat untuk membuka peluang besar bagi Joseph R. Biden Jr.

Tidak jelas apakah pilihan pengganti akan menjadi faktor besar bagi Partai Republik yang telah memasang gerbong mereka ke Trump.

Sejauh ini, kematian Hakim Ginsburg tampaknya tidak memengaruhi pemilihan presiden di Texas, Iowa, dan Georgia.

Debat Senat akan memberi Trump alur cerita untuk bersaing dengan subjek paling tidak favorit, yakni penanganannya terhadap pandemi virus corona.

Sementara debat kandidat merupakan tahap di mana presiden, terus tertinggal selama berbulan-bulan dengan tujuh hingga delapan poin dan mempengaruhi kesempatan untuk mengguncang dinamika kontestasi.

Kinerja Trump Keuntungan Bagi Biden

Sebenarnya ada risiko dimana Tn. Biden, kandidat yang nyaris tidak terlihat di jalur kampanye. Tetapi penurunan ekspektasi atas kinerja Trump, membantu menaikan peluang bagi Biden.

“Saya akan mengumumkan calon Mahkamah Agung saya pada hari Sabtu, di Gedung Putih!” Trump mengunggah cuitan tweeter menjadi isu yang dibesarkan penyiar Real TV.

Nominasi hakim Barrett yang diharapkan presiden bocor 24 jam sebelum pengumuman resmi.

Hanya 17 persen dari permintaan surat suara yang tidak hadir berasal dari Partai Republik.

Persentase rendah dapat dikaitkan dengan beberapa hal, namun klaim palsu Trump tentang kecurangan pemilu mungkin melemahkan upaya lama partainya sendiri dalam pemungutan suara tanpa kehadiran di negara bagian yang masih pilihannya masih mengambang.

Pemungutan suara minggu ini:

Wisconsin dan Pennsylvania berada dalam pertarungan hukum mengenai tenggat waktu pemungutan suara; ada tuntutan hukum yang tertunda di Pennsylvania dan Ohio tentang distribusi kotak suara; dan di Michigan ada perselisihan tentang apakah para pemilih dapat memperbaiki surat suara mereka yang tidak hadir.

Lebih dari 38 juta pemilih yang memenuhi syarat memiliki disabilitas – itu lebih dari 16 persen dari pemilih – dan meskipun pemungutan suara lebih mudah diakses karena pandemi, sejumlah besar pemilih dengan disabilitas masih belum dapat memilih.*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.